SELAMA kampanye pemilihan ”wakil-wakil” rakyat dan presiden, hampir setiap keadaan sosial (tragedi Situ Gintung, lumpur Lapindo, dan pembagian BLT) dipolitisasi. Ragam passions bangsa terbaur.